24.3 C
Bandar Lampung
Senin, Agustus 15, 2022
spot_img
BerandaDaerahZero Stunting Tahun 2024, Perlu Komitmen Bersama

Zero Stunting Tahun 2024, Perlu Komitmen Bersama

 2 dilihat

LAMPUNG SELATAN – WARTAALAM.COM – Percepatan Penurunan Stunting memerlukan komitmen yang kuat dari seluruh pihak, tidak hanya tingkat kabupaten tetapi juga pada tingkat Kecamatan dan desa serta para pemangku kepentingan lainnya.

Hal ini yang mendasari Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) Kabupaten Lampung Selatan melaksanakan pernyataan ikrar dan komitmen bersama, antara Kantor Urusan Agama (KUA) dan Kecamatan se-Kabupaten Lampung Selatan dalam rangka percepatan penurunan stunting.

Kegiatan yang dilaksanakan secara hybrid dipusatkan di Aula Rajabasa, Setdakab setempat. Sedangkan, secara online kegiatan ini diikuti TPPS tingkat desa melalui aplikasi zoom meeting, Senin (23/5/2022).

Ketua TPPS Lampung Selatan Winarni Nanang Ermanto mengatakan, kegiatan ini merupakan langkah yang dilakukan pihaknya, untuk memperkuat serta meningkatkan komitmen bersama dalam mempercepat penurunan stunting, melalui program unggulan Swasembada Gizi.

“Saya selaku ketua TPPS Lampung Selatan menginisiasi dilaksanakannya acara ikrar secara langsung. Alhamdulillah hari ini kita bisa berkumpul semua, baik secara offline maupun online dari semua desa se-Lampung Selatan. Tujuannya supaya komitemen kita lebih kuat lagi, lebih meningkat lagi ketika ikrarnya dilaksanakan secara langsung,” ujarnya.

Dia mengatakan, Kabupaten Lampung Selatan pernah menjadi lokasi khusus (lokus) stunting pada 2013, dengan jumlah anak yang mengalami stunting sekitar 43 persen.

Namun, berkat komitmen kebersamaan dan gotong-royong seluruh jajaran terkait angka stunting di Lampung Selatan kini telah mengalami penurunan menjadi 3,6 persen.

Pencapaian yang sangat luar biasa ini tidak luput dari peran gerakan program swasembada gizi yang dilaksanakan sejak tahun 2019. Optimistis serta kekompakan seluruh jajaran terkait membuahkan hasil yang membanggakan. Melalui program swasemda gizi, Winarni yakin Lampung Selatan dapat mencapai target zero stunting pada tahun 2024 mendatang.

Banyak poin-poin yang ada dalam ikrar, terdapat enam poin. Mungkin ini sudah dilakukan karena untuk penurunan stunting bukan menjadi hal yang baru, menjadi isu prioritas dari pemerintah pusat untuk dituntaskan sudah dari 2013. Lampung Selatan saat itu keadaannya menjadi lokus stunting yang berada pada angka 43 persen, katanya.

Winarni mengungkapkan, hal lain yang perlu diperhatikan dalam upaya pengentasan stunting di Kabupaten Lampung Selatan, yaitu dengan melakukan pemeriksaan kesehatan kepada calon pengantin. Dengan begitu, risiko stunting dapat ditekan dengan semaksimal mungkin.

Dia menuturkan, permasalahan stunting segera diselesaikan, karena berpengaruh pada perkembangan fisik dan otak anak.

Jika terus dibiarkan akan berdampak pula terhadap kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) yang dimiliki Lampung Selatan.

“Ini akan menjadi peningkatan komitmen selain juga peningkatan kapasitas, kita sama-sama meningkatkan kualitas untuk mempersiapkan SDM unggul dengan mengentaskan stunting, dengan target kita di tahun 2024 Lampung Selatan zero stunting secara permanen,” katanya. (hen/rif/kmf)

Berita Terkait

Pemkab Lamsel Ikuti Apel Kesetiaan NKRI Melalui Virtual Meeting

LAMPUNG SELATAN - WARTAALAM.COM - Pemerintah Kabupaten Lampung Selatan...

Kakwarcab Pringsewu Pimpin Upacara HUT ke-61 Pramuka Kwaran Sukoharjo

PRINGSEWU - WARTAALAM.COM - Peringatan Hari jadi ke-61 Pramuka...

Camat Sukoharjo Berangkatkan Peserta Lomba Lari 5 K

PRINGSEWU - WARTAALAM.COM - Dalam rangka memperingati HUT ke...

Pemandian Air Panas Way Belerang Kalianda, Bisa Sembuhkan Penyakit Kulit

LAMPUNG SELATAN - WARTAALAM.COM - MENIKMATI waktu liburan akhir...
spot_img
Semua Negara
595,436,089
Total kasus terkonfirmasi Kasus Covid
Updated on August 15, 2022 3:02 pm

Langganan Berita

- Never miss a story with notifications

- Gain full access to our premium content

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini