23.9 C
Bandar Lampung
Sabtu, Desember 10, 2022
spot_img
BerandaDaerahRakornas BBI, Presiden RI Ingatkan Tingkatkan Penggunaan Produk Dalam...

Rakornas BBI, Presiden RI Ingatkan Tingkatkan Penggunaan Produk Dalam Negeri

 37 dilihat

LAMPUNG SELATAN – WARTAALAM.COM – Presiden Republik Indonesia (RI), Joko Widodo (Jokowi) mengingatkan Menteri Kabinet Indonesia Maju, kepala lembaga, kepala daerah, kepala Badan Usaha Milik Negara (BUMN) untuk meningkatkan penggunaan produk dalam negeri.

Jokowi mengatakan hal itu pada Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Bangga Buatan Indonesia (BBI) melalui afirmasi peningkatan penggunaan produk dalam negeri secara hybrid.

Kegiatan yang dipusatkan di Bali itu diikuti Pemerintah Kabupaten Lampung Selatan (Pemkab Lamsel) secara virtual melalui streaming YuTobe TVRI dari Aula Rajabasa Setdakab setempat, Jumat (25/3/2022).

Presiden mengatakan, saat ini semua negara dan daerah sedang berada dalam kesulitan ekonomi akibat pandemi Covid-19, distrubsi teknologi, dan perang. Ditambah lagi, dengan kelangkaan energi dan pangan yang menyebabkan kenaikan harga secara terus-menerus.

Apabila terus dibiarkan, tentunya hal tersebut akan berdampak pada peningkatan inflasi.

Cara yang dapat dilakukan untuk memacu pertumbuhan ekonomi, menurutnya, dengan menggunakan APBN dan APBD untuk membeli produk dalam negeri pada pengadaan barang dan jasa.

“Caranya, kita harus memiliki keinginan yang sama untuk membeli, untuk bangga pada buatan sendiri, pada buatan Indonesia. Yang terjadi adalah belinya barang-barang import semua, padahal kita memiliki pengadaan barang dan Jasa. Anggaran modal pusat itu Rp 526 triliun, daerah Rp 535 triliun, BUMN Rp 420 triliun, Ini kalau digunakan 40 persen saja, itu bisa mentrigger pertumbuhan ekonomi kita,” ujarnya.

Menurut Jokowi, dengan meningkatnya pembelian produk dalam negeri akan berdampak pula pada meningkatnya investasi di Indonesia. Dengan demikian, akan mempengaruhi pada peningkatan jumlah lapangan pekerjaan ditengah masyarakat.

“Dengan kita membeli barang di dalam negeri berarti akan ada investasi, berarti membuka lapangan pekerjaan, bisa membuka 2 juta lapangan pekerjaan. Kalau ini tidak kita lakukan, bodoh banget kita ini. Kita hanya minta 40 persen dulu, targetnya gak banyak-banyak, sampai Mei nanti. Bila semuanya membeli produk dalam negeri, meloncat pertumbuhan ekonomi kita,” ujarnya .

Pada kesempatan itu, Jokowi juga mengingatkan untuk mempermudah akses para pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) terkait dengan perizinan, sehingga dapat mempermudah produk dalam negeri dalam hal pemasaran.

“Pertumbuhan ekonomi ini sudah ada di depan, kita mau mengerjakan apa. Dipermudah, biar semuanya bisa masuk e-katalog, kalau kita semua semangat seperti ini UKM kita tersenyum-senyum, mereka mau tidak mau berproduksi, investasi untuk menambah kapasitas. Uang-uang APBN, uang rakyat kita sendiri kok dibelikan barang import, gregetan saya. Sekali lagi manfaatkan e-katalog dan katalog lokal,” katanya.

Hadir dalam kegiatan, Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika M. Sefri Masdian, Kepala Dinas Koperasi dan UMKM Aryantoni, Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian Intji Indriawati, perwakilan dari Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Shely dan perwakilan dari Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah Sigit Purnomo. (hen/rif/kmf)

spot_imgspot_img

Berita Terkait

Tenis Meja, Tiga Daerah Lolos ke Final Tunggal Putra dan Putri

BANDAR LAMPUNG, WARTAALAM.COM - Tiga daerah, Bandarlampung, Kota Metro,...

Porprov IX Lampung 2022: Sistem “Medali Plasma” Menjamur

LAMPUNG, WARTAALAM.COM - KENDATI pertarungan di kancah terbesar daerah...

TPHP Lamsel Canangkan Gertak Tanam Cabai Merah

LAMPUNG SELATAN, WARTAALAM.COM - Dinas Tanaman Pangan, Holtikultura dan...
spot_img
Semua Negara
652,527,541
Total kasus terkonfirmasi Kasus Covid
Updated on December 9, 2022 7:43 pm

Langganan Berita

- Never miss a story with notifications

- Gain full access to our premium content

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini