23.9 C
Bandar Lampung
Sabtu, Desember 10, 2022
spot_img
BerandaDaerahTahun 2022, Lampung Siap Tingkatkan Indeks Pertanaman Padi jadi...

Tahun 2022, Lampung Siap Tingkatkan Indeks Pertanaman Padi jadi Empat Kali

 51 dilihat

BANDAR LAMPUNG – WARTAALAM.COM – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Lampung siap meningkatkan indeks pertanaman menjadi empat kali tanam padi dalam setahun pada 2022 sebagai upaya mewujudkan swasembada pangan.

Untuk pelaksanaan empat kali tanam padi dalam setahun, sesuai anjuran Kementerian Pertanian telah dilakukan sejak tahun lalu dan tahun ini akan diperluas penerapannya, ujar Plt Asisten II Bidang Ekonomi dan Pembangunan Provinsi Lampung, Kusnardi di Bandar Lampung, Jumat (21/1/2022).

Menurutnya, dengan adanya empat kali tanam padi dalam satu tahun, diharapkan akan meningkatkan produktivitas padi di Lampung.

Indeks pertanaman padi Lampung masih di bawah dua, jadi dengan adanya peningkatan menjadi empat kali dalam setahun akan membantu mewujudkan swasembada pangan, katanya.

Ia mengatakan, tahun sebelumnya ada tiga kabupaten yang telah melakukan tanam padi empat kali dalam setahun yakni di Kabupaten Lampung Selatan, Lampung Tengah, dan Waykanan.

Ketiga daerah itu sudah mencoba melakukan empat kali tanam dan memang produksinya cukup baik, tapi ada sejumlah masalah meningkatnya organisme pengganggu tanaman (OPT) karena sepanjang tahun ada tanam padi, ujarnya.

Dia mengatakan, untuk mengantisipasi OPT, petani diharapkan ada pergantian varietas saat menanam.

Yang ditanam empat kali dalam setahun ini tidak serta merta hanya padi tapi bisa jagung dan lainnya, ini untuk mencegah adanya OPT dan kekurangan air pada lahan pertanian.

Selain itu perilaku petani untuk bekerja keras harus ditingkatkan kembali, ujarnya.

Ia mengatakan akan menambah  luasan target tanam 1.000 hektare di setiap kabupaten.

“Kemarin kami ajukan hanya 1.900 hektare di beberapa daerah sentra pertanian, namun pengajuan tersebut ditolak karena potensi Lampung luas, jadi tahun ini ditargetkan di setiap kabupaten target luasan tanam padi sekira 1.000 hektare dan ini jadi perhatian pemerintah tahun ini,” katanya.

Diketahui Provinsi Lampung sebagai daerah penghasil produk pertanian seperti ubi kayu, jagung, padi, dan beragam produk hortikultura.

Memiliki luas baku sawah seluas 361.699 hektare dan tahun 2019 panen padi mencapai 464.103 hektare dengan produktivitas 2,16 juta ton gabah kering giling (GKG) atau setara dengan 1,24 juta ton beras, dan tahun 2021 sementara produksi padi 2,47 juta ton gabah kering giling.

Sedangkan bila di konversi menjadi beras konsumsi masyarakat, tercatat pada 2021 produksi beras Lampung diperkirakan mencapai 1,41 juta ton dengan luas panen padi 490,59 ribu hektare dan target tanam padi Lampung diperkirakan mencapai tiga juta ton untuk memenuhi kebutuhan pangan Lampung dan sejumlah daerah. (*)

spot_imgspot_img

Berita Terkait

Tenis Meja, Tiga Daerah Lolos ke Final Tunggal Putra dan Putri

BANDAR LAMPUNG, WARTAALAM.COM - Tiga daerah, Bandarlampung, Kota Metro,...

Porprov IX Lampung 2022: Sistem “Medali Plasma” Menjamur

LAMPUNG, WARTAALAM.COM - KENDATI pertarungan di kancah terbesar daerah...

TPHP Lamsel Canangkan Gertak Tanam Cabai Merah

LAMPUNG SELATAN, WARTAALAM.COM - Dinas Tanaman Pangan, Holtikultura dan...
spot_img
Semua Negara
652,527,541
Total kasus terkonfirmasi Kasus Covid
Updated on December 9, 2022 7:43 pm

Langganan Berita

- Never miss a story with notifications

- Gain full access to our premium content

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini