29.2 C
Bandar Lampung
Jumat, Februari 3, 2023
spot_img
BerandaDaerahKajari Lampung Selatan: Saya Tidak Pernah Main Proyek

Kajari Lampung Selatan: Saya Tidak Pernah Main Proyek

 49 dilihat

LAMPUNG SELATAN – WARTAALAM.COM – Kepala Kejaksaan Negeri (Kejari) Lampung Selatan Dwi Astuti Beniyati mengingatkan kepala OPD yang ada di lingkungan pemerintah kabupaten setempat berhati-hati dengan penipuan mengatasnamakan dirinya dengan modus meminta uang dan proyek.

Pernyataan itu disampaikan kajari usai melakukan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) dan Perjanjian Perjanjian Kerjasama (PKS) dengan sejumlah OPD di lingkungan Pemkab Lampung Selatan, di ruang bupati setempat, Kamis (7/10/2021).

Dwi Astuti Beniyati menegaskan, sebagai instansi penegakan hukum, Kejaksaan Negeri Lampung Selatan tidak boleh bermain proyek tanpa terkecuali.

Hal ini berkenaan dengan maraknya penipuan dari beberapa oknum mengatasanamakan pihak kejari mengambil keuntungan yang dapat merugikan daerah.

“Tidak ada (main proyek) saya. Bila ada orang yang mengatasnamakan saya meminta-minta proyek, untuk bisa langsung melakukan konfirmasi ke saya atau ke kasi Intel. Laporkan supaya langsung bisa kami tindak tegas,” ujarnya.

Dwi Astuti Beniyati mengajak pemerintahan daerah khususnya OPD untuk bisa menjalin komunikasi yang baik, agar tindakan-tindakan yang melanggar hukum di lingkungan Pemkab Lampung Selatan dapat ditekan sehingga tidak menjadi serius.

“Mohon ini menjadi perhatiannya, kami jalin komunikasi yang baik dan jangan pernah sungkan untuk melaporkan hal-hal yang bisa merugikan,” katanya.

Dwi Astuti mengimbau seluruh kepala OPD untuk lebih selektif dan berhati-hati, tidak menjadi korban dari pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab.

Sementara, Kepala Seksi Intelejen Kejari Lampung Selatan Selatan, Kunto Trihatmodjo mengatakan, warga khususnya pejabat pemerintahan waspada terkait aksi-aksi penipuan dengan modus mencatut nama kejari Lampung Selatan.

Dia mengatakan, pihaknya sudah mendapati temuan aksi-aksi onkum tidak bertanggungjawab yang meminta-minta proyek di beberapa OPD setempat.

Seperti Dinas Sosial, Dinas Pekerjaan Umum, Dinas Pemuda dan Olahraga. Namun setelah di tracking nomor handphone pelaku penawaran proyek, mereka berasal dari Makasar dan Sukabumi Jawa Barat, ujarnya. (hen/rif/kmf)

spot_imgspot_img

Berita Terkait

Anies Bertemu AHY di Kantor Demokrat

JAKARTA,WARTAALAM.COM - Bakal calon presiden Anies Baswedan bertemu Ketua...

Pemprov Lampung Terima Lima Pelabuhan Pengumpan Regional

BANDAR LAMPUNG, WARTAALAM.COM - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Lampung telah...

Gempa M 4,7 Getarkan Lampung, Dirasakan di Pesisir Barat, Tanggamus, dan Lampung Barat

BANDAR LAMPUNG, WARTAALAM.COM - Gempa berkekuatan Magnitudo (M) 4,7...

Shorinji Kempo, Pangkoopsud I Melatih Anggota Pasukan

JAKARTA, WARTAALAM.COM - Panglima Komando Operasi Udara I (Pangkoopsud...
spot_img
Semua Negara
675,769,407
Total kasus terkonfirmasi Kasus Covid
Updated on February 3, 2023 6:22 am

Langganan Berita

- Never miss a story with notifications

- Gain full access to our premium content

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini