Gunung Anak Krakatau Erupsi, Warga Tetap Waspada

0
590

LAMPUNG SELATAN, WARTAALAM.COM – Tim Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan serta Tim Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lampung Selatan memonitoring ke wilayah pesisir Kecamatan Rajabasa, Kamis (5/1/2023) malam, pasca terjadinya erupsi GAK (Gunung Anak Krakatau) sejak Selasa hingga Kamis, 2-5 Januari 2023.

Berdasarkan data yang tercatat pada magma.esdm.id, Selasa, erupsi terjadi pada pukul 16.38 WIB dengan ketinggian material yang dimuntahkan mencapai 100 meter dari bibir kawah.

Pada Rabu, erupsi terjadi dua kali, pertama pukul 14.10 WIB  dengan ketinggian material yang dimuntahkan mencapai 100 meter dari bibir kawah dan kedua kembali erupsi pada pukul 15.09 WIB dengan ketinggian material yang dimuntahkan mencapai 3000 meter atau 3 km dari bibir kawah, dan Kamis pukul 00.13 WIB, tinggi kolom letusan teramati 750 meter di atas puncak atau sekitar 907 meter diatas permukaan laut.

Tim yang dipimpin langsung Kepala Dinas Damkar dan Penyelamatan, M. Sefri Masdian didampingi Kepala Bidang Damkar dan Penyelamatan, Ruli Fikriyansyah dan beberapa anggota Damkar serta anggota BPBD, menyusuri sepanjang jalan pesisir Kecamatan Rajabasa  hingga ke Pos Pemantau GAK di Desa Hargo Pancuran, Kecamatan Bakauheni.

Sefri mengatakan, aktivitas warga di sekitar lokasi GAK masih berlangsung normal seperti biasanya, sama sekali tidak terlihat kecemasan pasca terjadinya erupsi.

“Kami bersama tim mengunjungi Pos Pantau GAK di Desa Hargo Pancuran, Kecamatan Bakauheni, guna memastikan kondisi GAK terkini,” katanya.

“Karena isu di luar GAK cukup menghawatirkan, terlebih letusan pada Rabu (4/1/23) ketinggian material yang dimuntahkan mencapai 3000 meter atau 3 km dari bibir kawah. Oleh karenanya kami kesini (pos pantau GAK, red) guna memastikan kondisi aman. Dan ternyata aktivitas masyarakat berjalan normal seperti biasa,” ujarnya.

Di lokasi Pos Pantau GAK pukul 21.15 WIB, pada layar monitor, aktivitas GAK hanya mengeluarkan asap putih.

Kepala Pos Pantau GAK Andi Suwardi menjelaskan jika hal itu merupakan aktivitas biasa dalam keseharian GAK.

“Itu fenomena biasa dalam kesehariannya. Tapi perlu dikhawatirkan. Waspada itu harus, tapi jangan panik. Silahkan warga beraktivitas seperti biasa. Tidak ada hal yang perlu dicemaskan pasca erupsinya GAK. Jangan termakan isu  hoax. Jika ada hal-hal yang perlu diketahui, silahkan hubungi kami. Kami selalu siaga 1×24 jam,” katanya.

“Intinya, kondisi aman. Meski status GAK pada level 3 (siaga), warga tidak perlu cemas. Silahkan beraktivitas seperti biasa,” ujarnya.

Sementara, Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten Lampung Selatan Anasrullah mengimbau warga lebih meningkatkan kewaspadaan erupsi Gunung Anak Krakatau.

Terutama, katanya, warga yang berada di Perairan Selat Sunda dan Kawasan Pesisir khususnya di Kecamatan Katibung, Sidomulyo, Kaliada, Rajabasa, dan Bakauheni.

“Kami sudah sampaikan kepada warga yang tinggal di sekitar Pantai Selatan agar meningkatkan waspada erupsi GAK tersebut. Kami meminta lebih hati-hati, jangan mendengarkan isu-isu hoax yang tidak benar dari pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab. Jangan cemas dan panik,” ujarnya.

“Kami juga mengimbau untuk tidak membuat kabar dan percaya begitu saya terhadap   informasi yang tidak jelas  sumbernya yang justru akan menimbulkan kepanikan,” katanya. (amar/kmf)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini