25.6 C
Bandar Lampung
Rabu, Desember 7, 2022
spot_img
BerandaDaerahKPK Jadwalkan Pemeriksaan Andi Arief 11 April

KPK Jadwalkan Pemeriksaan Andi Arief 11 April

 51 dilihat

JAKARTA – WARTAALAM.COM – KPK menjadwalkan pemeriksaan terhadap Ketua Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) Partai Demokrat Andi Arief, Senin (11/4), sebagai saksi dalam kasus dugaan suap yang menjerat Bupati nonaktif Penajam Paser Utara (PPU) Abdul Gafur Mas’ud (AGM) sebagai tersangka.

Benar, tim penyidik KPK kembali memanggil Andi Arief untuk hadir sebagai saksi dalam perkara tersangka AGM dan kawan-kawan. Dijadwalkan Senin, 11 April 2022, di Gedung Merah Putih KPK, kata Plt. Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya di Jakarta, Selasa (5/4/2022).

Pemanggilan tersebut merupakan penjadwalan ulang setelah Andi Arief tidak menghadiri panggilan KPK pada Senin (28/3).

“Kami menghargai yang bersangkutan berencana akan hadir sebagai bentuk taat pada proses hukum,” ujarnya.

Sementara itu, dalam unggahan di akun Twitter @Andiarief_, wakil sekretaris jenderal Partai Demokrat itu mengaku telah menerima surat panggilan pemeriksaan dari KPK dan berjanji menghadiri panggilan tersebut.

“Hari ini dua surat panggilan sebagai saksi kasus bupati PPU saya terima. Saya akan hadir karena taat hukum. Soal panggilan pertama dijelaskan petugas Pos Ekspres memang salah alamatnya. Panggilan kedua juga hari ini melalui DPP. Polemik surat, selesai,” kata Andi Arief, Selasa.

KPK menyebut keterangan Andi Arief dibutuhkan dalam mengungkap kasus dugaan korupsi yang menjerat tersangka Abdul Gafur.

Karena informasi dari saksi sangat penting bagi tim penyidik untuk mengungkap dugaan perkara tindak pidana korupsi dengan tersangka AGM dan kawan-kawan ini menjadi makin terang, kata Ali.

Sikap kooperatif dan dukungan dari pihak-pihak terkait dalam pengungkapan dan penyelesaian kasus dugaan korupsi tersebut sangat diperlukan, agar proses penegakan hukumnya menjadi lebih efektif dan efisien.

Hingga kini, KPK telah menetapkan enam tersangka dalam kasus dugaan suap terkait pengadaan barang dan jasa serta perizinan di Kabupaten PPU, Provinsi Kalimantan Timur.

Kelima tersangka selaku penerima suap ialah Abdul Gafur, Plt. Sekretaris Daerah Kabupaten PPU Mulyadi (MI), Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang Kabupaten PPU Edi Hasmoro (EH), Kepala Bidang Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga Kabupaten PPU Jusman (JM), dan Nur Afifah Balqis (NAB) dari pihak swasta selaku Bendahara Umum DPC Partai Demokrat Balikpapan.

Sedangkan seorang tersangka selaku pemberi suap Achmad Zuhdi alias Yudi (AZ) dari pihak swasta. (*)

spot_imgspot_img

Berita Terkait

Dekranasda Lampung Selatan Kunjungan Kerja ke Jepara

LAMPUNG SELATAN, WARTAALAM.COM - Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda...

Porprov IX Lampung 2022: Cabang Tenis Meja Mulai Gelar Perburuan Medali

BANDAR LAMPUNG, WARTAALAM.COM - Cabang olahraga tenis meja memulai...

Porprov IX Lampung 2022 : Bandarlampung Mendominasi Perburuan Medali

BANDAR LAMPUNG, WARTAALAM.COM - Hingga Selasa (6/12/2022) malam, kontingen...

Porprov IX Lampung 2022 : Tim Renang Bandarlampung Sumbang 5 Emas

BANDAR LAMPUNG, WARTAALAM.COM - Tim renang Kota Bandarlampung tampaknya...
spot_img
Semua Negara
650,811,911
Total kasus terkonfirmasi Kasus Covid
Updated on December 7, 2022 1:44 am

Langganan Berita

- Never miss a story with notifications

- Gain full access to our premium content

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini