Polsek Seputih Surabaya Ungkap Perdagangan Orang

0
78

Lampung Tengah, wartaalam. com–Kenal pria di media sosial (medsos), seorang remaja 15 tahun menjadi korban perdagangan anak.

Modus pelaku, RWN (21), menjanjikan pekerjaan layak dengan gaji tinggi kepada korban sebut saja NZ (15) asal Kecamatan Seputih Surabaya, Kabupaten Lampung Tengah.

Namun nahas, korban justru dikirim ke Tangerang, Banten untuk dijadikan asisten rumah tangga oleh pelaku. Peristiwa tersebut terjadi pada Selasa (26/12/2023).

Kapolsek Seputih Surabaya Iptu Jufriyanto mewakili Kapolres Lampung Tengah, Polda Lampung membenarkan kasus tersebut dan kini sudah ditangani.

“Pelaku sudah kami tangkap Minggu (7/1/2024) sekira pukul 19.00 WIB,” kata kapolsek saat di konfirmasi. Rabu (10/1/2024)

Jufri mengatakan, latar belakang pelaku adalah petani. Pelaku merupakan warga Desa Candirejo, Kecamatan Semanu, Gunung Kidul, Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.

“Pelaku diamankan atas tindak pidana perdagangan orang dengan korban anak di bawah umur,” ujarnya.

Ia mengatakan, kronologi bermula saat korban mengenal RF di medsos pada Desember lalu.

Pelaku lalu membahas soal pekerjaan dan memberikan tawaran pekerjaan kepada korban.

Namun, RF belum mengatakan pekerjaan apa yang dimaksud.

“Pelaku membual kepada korban bisa berikan pekerjaan dengan gaji tinggi,” katanya.

“Hal itupun disambut antusias korban karena kondisi ekonomi keluarga yang saat itu sedang bermasalah,” ujarnya.

Dirasa sepakat, kata Jufri, RF kemudian menjemput korban, Selasa, 26 Desember 2023 sekira pukul 16.00 WIB.

RF membawanya ke Jakarta dan dibawa ke kontrakannya.

Lalu setelah itu, korban diantar ke tempat kerjanya di Tangerang, Provinsi Banten.

Alangkah terkejutnya korban mengetahui ia dipekerjalan di sebuah rumah sebagai ART. Dan pelaku pun meninggalkannya di sana.

“Korban sempat 5 hari bekerja sebagai ART, lalu ia tak kuat dan memohon dengan tangis agar dipulangkan,” kata kapolsek.

Kemudian, pelaku menjemput korban dan dibawa kembali ke kontrakannya.

Takut terjadi hal-hal yang lebih parah, korban lalu buru-buru menghubungi orang tuanya saat pelaku lengah.

Orang tua korban akhirnya melaporkan kekadian itu ke Mapolsek Seputih Surabaya.

Pelaku diamankan Polisi saat berada di kontrakan Citra 1, Kecamatan Kali Deres Jakarta Barat.

“Setelah diperiksa, terkuak petunjuk, pelaku tak sendiri, pelaku adalah bagian dari komplotan perdagangan orang,” kata Jufriyanto.

Hal itu dibuktikan saat polisi menemukan 3 KTP palsu yang usianya dituakan 3 tahun. Di antaranya milik korban.

Pelaku mengaku, ia sudah 3 tahun menjadi komplotan perdagangan anak bersama dua rekannya.

Motifnya, RF meminta KI (DPO) warga Jakarta Barat membuatkan KTP palsu para incaran atau korban.

Lalu ada AA Als Lia (DPO) selaku bos pelaku asal Jakarta Barat.

Peran Lia sebagai penghubung ke majikan tempat para korban dipekerjalan.

“RF mendapat jatah uang dari bos nya sekira Rp 1,4 juta per anak yang ia jual sebagai ART,” katanya.

“Kini, pelaku telah diamankan di Mapolsek Seputih Surabaya guna pengembangan lebih lanjut, sementara pelaku lain dalam pengejaran petugas,” katanya. (pon)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini