Pemprov Lampung Copot Oknum ASN Aniaya Pegawai

0
773
Kadis Kominfotik Provinsi Lampung Achmad Syaifullah saat memberi keterangan terkait penganiayaan pegawai magang di Kantor BKD Provinsi Lampung, Kamis (10/8/2023). (ist)

BANDAR LAMPUNG, WARTAALAM.COM – Pemerintah Provinsi Lampung mencopot jabatan oknum aparatur sipil negara (ASN) terlapor terlibat penganiayaan terhadap pegawai yang magang di kantor Badan Kepegawaian Daerah (BKD) setempat.

“Untuk ASN (terlapor) penganiaya lima orang pegawai yang magang di kantor Badan Kepegawaian Daerah (BKD) sedang pemeriksaan lanjutan oleh inspektorat, dan nanti juga akan dimintai keterangan dari korban,” ujar Pelaksana Harian (Plh) Kepala Dinas Komunikasi Informatika dan Statistik (Kominfotik) Provinsi Lampung Achmad Syaifullah, Kamis (10/8/2023)

Ia mengatakan oknum ASN terlapor penganiaya pemagang tersebut saat ini tengah dalam proses pencopotan jabatan.

“Siang ini juga akan ditanda tangani surat keputusan pelepasan jabatan yang bersangkutan sebagai kepala bidang di BKD Provinsi Lampung, ini dilakukan agar tidak mengganggu proses hukum yang sedang berlangsung,” katanya.

Dia mengatakan dengan dibebastugaskannya terlapor penganiaya dari eselon tiga, akan memudahkan pemeriksaan lanjutan. Apabila dalam proses tersebut ditemukan pelanggaran yang lebih berat maka sanksi penurunan pangkat ataupun sanksi yang lebih berat dapat dilakukan.

“Kami lihat proses hukumnya, berdasarkan keterangan tindakan tersebut hanya upaya menanamkan jiwa korsa, sanksi lanjutan bisa penurunan pangkat atau kalau pelanggarannya lebih berat maka bisa sanksinya lebih berat juga karena yang pasti surat keputusan pencopotan dari jabatan akan ditanda tangani gubernur Lampung siang ini,” ujar dia.

Tanggapan lain dikatakan Inspektur Provinsi Lampung Fredy, ada empat ASN nonstruktural yang merupakan pegawai BKD diperiksa. Semua yang terlibat akan diperiksa agar kasus lebih jelas.

Dia mengatakan, sembari proses hukum berlanjut saat ini terlapor sudah diberikan sanksi pencopotan jabatan.

“Kalau ini berkembang ada yang mengaku lagi melakukan hal tersebut dan terbukti bisa bertambah lagi yang diperiksa, yang jelas oknum ASN tersebut sudah mengakui melakukan pemukulan terhadap korban serta sudah diberi sanksi,” katanya.

Diketahui, Selasa (8/8) di lingkungan kantor Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Provinsi Lampung telah terjadi penganiayaan terhadap pemagang di kantor pemerintah itu oleh ASN eselon tiga berinisial DRZ yang merupakan senior korban di sekolah kedinasan.

Atas terjadinya kejadian tersebut satu dari lima pemagang dengan inisial AF (23) harus menjalani perawatan di Rumah Sakit Umum Daerah Abdul Moeloek.(***)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini