Harimau Terkam 12 Ekor Sapi di Bengkulu

0
738

MUKOMO, WARTAALAM.COM – Sekira 12 ekor sapi di Desa Gajah Makmur, Kabupaten Mukomuko, Bengkulu, dimangsa harimau sejak tahun 2019 sampai sekarang.

“Informasi itu dari kepala desa dan LSM Kanopi, bukan dari BKSDA,” kata Kepala Resor Kesatuan Pengelolaan Hutan Konservasi (KPHK) Sebelat Bengkulu Asep Sunandar dihubungi dari Mukomuko, Minggu (2/4/2023).

Ia mengatakan, yang terbaru harimau memangsa sapi warga Desa Gajah Makmur pada Sabtu malam (1/4).

Untuk mencegah korban ternak, kata dia, LSM sudah membentuk satuan tugas (satgas) konflik harimau dan anggota satgas sudah diberikan pelatihan tentang antisipasi korban ternak. Dalam pelatihan tim satgas diberikan pelatihan tentang cara membuat kandang Tiger Proof Enclosure (TPE) supaya sapi aman dari tangkapan harimau.

Ia mengatakan sebelum kejadian harimau memangsa sapi warga Sabtu malam (1/4) pihaknya telah mengimbau warga desa setempat agar berhati-hati terhadap harimau.

“Kalau bisa ternak itu jangan ditinggal di kebun lagi, itu upaya kita, diupayakan ternak dibawa pulang dan kandangkan,” ujarnya.

Sapi warga di wilayah setempat, lanjutnya, masih tetap dibiarkan berkeliaran di kebun sawit yang dekat dan masuk dalam kawasan Hutan Produksi (HP) Air Rami yang sudah banyak dirambah oknum warga sehingga harimau turun mencari makan.

Sementara itu Kepala Seksi Konservasi Wilayah I BKSDA Bengkulu Said Jauhari mengatakan pihaknya akan mencoba mengecek lokasi sapi dimangsa harimau terlebih dahulu.

“Kami akan turunkan tim ke tempat kejadian peristiwa, nanti apakah kami upayakan dengan cara pengusiran atau pasang perangkap harimau tersebut,” ujarnya.

Ia mengatakan kejadian harimau di wilayah tersebut berulang karena lokasi tersebut merupakan lintasannya yakni Desa Gajah Makmur, termasuk desa lain seperti Desa Lubuk Talang, dan masih harimau yang sama. (***)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini