27.3 C
Bandar Lampung
Kamis, Oktober 6, 2022
spot_img
BerandaEkonomiBanyak Konsumen Indonesia Tertarik Beli Mobil Listrik

Banyak Konsumen Indonesia Tertarik Beli Mobil Listrik

 23 dilihat

JAKARTA – WARTAALAM.COM – Kendaraan listrik tanpa diragukan lagi merupakan masa depan mobilitas dan pada konferensi iklim COP26 PBB awal November nanti mobilitas hijau akan menjadi fokus.

Industri otomotif, sebagaimana industri lainnya, sedang bergulat dengan peran yang dimainkan dalam menciptakan planet yang lebih berkelanjutan dan mobilitas bersih sedang diupayakan di Asia Tenggara maupun belahan dunia lainnya.

Transportasi di Asia Tenggara (SEA) bertanggung jawab atas 40 persen emisi gas rumah kaca global dan 23 persen karbon dioksida. Namun, karena ekonomi kawasan ini menangani pertumbuhan secara berkelanjutan, transportasi berkelanjutan sebagai fokus utama.

Regulator dan pelaku industri sama-sama menyadari peluang transisi ke kendaraan listrik (EV) hadiah bagi ekonomi mereka untuk secara bersamaan memajukan tujuan mereka untuk pertumbuhan ekonomi dan pembangunan berkelanjutan.

Lalu, seberapa antusiasmenya kah masyarakat di kawasan ini menyambut mobilitas hijau? Berdasarkan survei perusahaan riset Milieu Insight baru-baru ini sekitar kurang dari setengah konsumen Indonesia tertarik untuk membeli kendaraan listrik.

Minat tertinggi di Thailand dan Singapura, di mana 56 persen dari konsumen di sana menyatakan tertarik untuk membeli kendaraan listrik untuk pembelian berikutnya. Di Vietnam 51 persen konsumen menyatakan hal yang sama, sedangkan di Indonesia dan Filipina 47 persen.

Terendah Malaysia dengan hanya 39 persen yang menyatakan berminat membeli kendaraan listrik pada pembelian kendaraan berikutnya.

“Untuk responden yang menyatakan tidak akan mempertimbangkan untuk membeli mobil listrik, kami ingin lebih memahami mengapa. Di Singapura, 71 persen mengatakan ada terlalu sedikit stasiun pengisian daya,” kata Milieu Insight, dalam pernyataannya, dikutip Rabu (27/10/2021).

Alasan yang sama juga diungkapkan oleh 59 persen konsumen di Thailand dan 57 persen di Vietnam. Di Malaysia, harga menjadi alasan utama, 56 persen, diikuti oleh kurangnya stasiun pengisian 55 persen.

Harga juga menjadi perhatian utama konsumen di Indonesia (47 persen). Di Filipina, perhatian utama adalah waktu isi ulang yang lama, 50 persen.

Untuk pembuat kebijakan, mengatasi masalah stasiun pengisian mungkin menjadi langkah selanjutnya yang jelas, karena jelas bahwa pengisian daya yang dapat diakses secara luas dan komprehensif jaringan sangat penting untuk kenyamanan dan untuk mengurangi kecemasan jangkauan. (*)

Berita Terkait

Kodim 0421 LS Gelar Upacara Peringatan HUT ke-77 TNI Tahun 2022

LAMPUNG SELATAN, WARTAALAM.COM - Kodim 0421/LS memperingati Hari Ulang...

Piala Asia U-17, Indonesia Tekuk Guam 14-0

JAWA BARAT - WARTAALAM.COM - Tim nasional U-17 Indonesia...

Korban Selamat Tragedi Kanjuruhan Minta Keadilan

JAWA TIMUR - WARTAALAM.COM - Korban selamat tragedi kemanusiaan...

Presiden Minta Kapolri Usut Tuntas Tragedi Kanjuruhan

JAKARTA, WARTAALAM.COM - Presiden ketujuh RI, Joko Widodo (Jokowi)...
spot_img
Semua Negara
624,919,637
Total kasus terkonfirmasi Kasus Covid
Updated on October 6, 2022 4:33 am

Langganan Berita

- Never miss a story with notifications

- Gain full access to our premium content

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini